Semua Keluarahan di Metro Punya Kampung Restorative Justice

oleh -0 Dilihat
Semua Keluarahan di Metro Punya Kampung Restorative Justice
Kajati Lampung Nanang Sigit Yulianto disambut di Kejaksaan Negeri Metro saat akan meresmikan kampung restorative justice (RJ). (ant)

Metro- Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) Lampung Nanang Sigit Yulianto mengatakan semua kelurahan di Kota Metro, Lampung memiliki kampung restorative justice (RJ).

“Dengan diresmikannya 22 kampung restorative justice, jadi di seluruh kelurahan yang ada di Kota Metro ini sudah dilengkapi ini,” ujar Nanang Sigit Yulianto, di Metro Timur, Metro (14/2/2023).

Ia mengharapkan adanya kampung RJ itu dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin oleh masyarakat ketika masyarakat berhadapan dengan hukum.

“Masyarakat bisa menggunakan kampung restorative┬ájustice seluas-luasnya karena sudah berdiri di kelurahan masing-masing, jadi tidak perlu datang ke kejaksaan negeri. Cukup dilakukan di sini nanti kejaksaan yang akan datang ke lokasi ketika menemui permasalahan hukum,” katanya pula.

Dia menjelaskan terdapat tiga persoalan hukum yang bisa diselesaikan di kampung RJ, mulai dari pencurian ringan hingga penganiayaan.

“Yang bisa diselesaikan di kampung restorative┬ájustice ada tiga syaratnya, pertama ancaman hukuman tidak lebih dari lima tahun, kemudian bukan residivis, yang ketiga kerugiannya di bawah Rp2,5 juta. Untuk kerugian uang itu fleksibel, tapi kalau untuk ancaman itu harus di bawah lima tahun,” ujar dia lagi.

Dia mengungkapkan, setiap persoalan hukum yang diselesaikan di kampung RJ harus disaksikan oleh aparat penegak hukum lainnya, hingga perangkat pemerintah setingkat camat dan lurah.

“Nanti kejaksaan negeri akan melakukan pendampingan hukum ke kampung restorative┬ájustice. Pelaksanaannya harus disaksikan tokoh-tokoh masyarakat dan penegak hukum lainnya,” katanya pula.

Ia menegaskan, hadirnya puluhan kampung RJ di Kota Metro tersebut bertujuan sebagai upaya meminimalisir persoalan hukum, dan dapat diselesaikan di luar persidangan pengadilan.

“Jadi hadirnya kampung restorative justice itu dapat meminimalisir proses hukum, daripada harus sampai ke pengadilan dapat diselesaikan di sini. Maka dengan adanya perdamaian itu, saling memaafkan dan tercipta keadilan yang sebenarnya,” ujar dia lagi. (Red DN/ Ant)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.