Pemprov Lampung Klaim Ekspor Perikanan Naik Meski Pandemi

oleh -

Lampung – Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Lampung menyatakan ekspor perikanan provinsi tersebut pada 2021 tetap tumbuh positif meski pandemi covid-19 masih berlangsung.

“Untuk sektor perikanan tetap bertumbuh dalam dua tahun ini meski dilanda pandemi covid-19,” ujar Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Lampung Liza Derni dilansir dari Antara, Kamis (30/9/2021).

Ia mengatakan tumbuhnya sektor perikanan tersebut tercermin dengan terus meningkatnya volume ekspor perikanan Lampung dalam setahun terakhir, dimana pada Agustus volume ekspor mencapai 1,59 juta ton dari bulan sebelumnya sebanyak 1,22 juta ton.

“Volume ekspor perikanan tahun 2020 berjumlah 17,24 juta ton dan untuk delapan bulan ini sekitar 12,21 juta ton, pertumbuhannya cukup baik meski masih menyisakan empat bulan di akhir tahun ini,” katanya.

Menurutnya, meski pada  2020 sempat mengalami penurunan volume ekspor dari tahun sebelumnya yang mencapai 19 ribu ton, namun tidak terlalu mempengaruhi secara signifikan sektor perikanan di Lampung.

“Untuk Lampung udang menjadi komoditi perikanan ekspor paling dominan, sebab di sini banyak tambak intensif, tambak super intensif dan tambak rakyat,” ucapnya.

Adanya pertumbuhan positif di sektor perikanan terutama pada ekspor perikanan Lampung, juga dikatakan oleh Kepala Badan Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) Lampung, Rusnanto.

Menurutnya, selama periode Januari hingga Agustus volume ekspor perikanan Lampung tetap stabil dimana tercatat nilai total ekspor perikanan mencapai Rp1,7 triliun, dengan total volume 12.207.748 ton, dan frekuensi ekspor 1.117 kali.

“Ekspor perikanan cukup baik dalam delapan bulan terakhir, dengan nilai ekspor tertinggi diraih pada bulan Juni yakni jumlahnya mencapai Rp261 miliar,” ujar Rusnanto.

Ia mengatakan pada periode Januari sampai Mei dari lima komoditas perikanan yang menjadi andalan ekspor Lampung setiap tahunnya, udang menjadi komoditas utama dengan sumbangan nilai ekspor sebanyak Rp811 miliar, lalu rajungan dengan volume ekspor 576 kilogram, dan nilai mencapai Rp173 miliar. (Ant)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.